12.29.2005

Battle of...

Image hosted by Photobucket.com
Tumben Foens dateng berkunjung ke kamarku lagi. Biasanya sih dia dateng kalo lagi ga ada garapan kantor. untung ada temen ngobrol hari ini. setelah semalem abis instal SPSS aku begadang untuj mengetik. ( bajigur ! Komputer kie asline kan ga buat mengetik, tetapi buat menggambar dan main game ).
Semenjak Hari senen aku mengalami PMS ( penyakit menggarap sekripsi ) dengan gejala konstipasi, insomnia, penurunan nafsu makan serta migren. Selain itu aku kehabisan persediaan nescafe classic. byuh ngalamat begadang tanpa mengopi.
Dan mataku masih berkunang-kunang gara-gara minggu kemaren akhirnya selesai menghitung 42 preparat (tiap preparat ada 10 sampel) lambung dan usus tikus ( Rattus norvegicus ). ternyata, hasilnya ga begitu beda jauh ama sampel mencit Mus musculus punya Agustina. tapi aku rada bingung bikin pembahasan. ArgggH !!!! aku blank! daripada bengong aku iseng menggambar. hasilnya seperti yang diliat di atas. aku tadi sempet berhayal, seandainya semua textbook dibikin sama seperti komik alangkah indahnya hidupku. pasti sekripsiku dah beres sejak beberapa bulan yang lalu. ga perlu baca paragraf-paragraf panjang yang menjelaskan satu kalimat. aku tuh juga sempet heran ma orang-orang megalomania yang nulis textbook. bikin satu penjelasan yang sederhana aja pake acara mbulet. apa orang pinter emang mesti harus mbulet yah ??

Lah Telat maneh !


semalem sambil mengetik aku iseng nonton TV. aku rada mangkel pas liat "Topik" di SCTV. emang bener sih kalo mau beli formalin (formaldehide) sangat gampang dan harganya sangat murah. lah wong aku sekripsi juga pake formalin pas mengawetkan sampel, sebelum dibuat preparat. ga pake surat, ga pake ijin. tinggal datang ke toko bahan kimia trus bilang ama yang jual, butuh berapa liter.
mungkin kemudahan prosedur itu emang sangat membantu. trutama seperti petugas kamar mayat, anak-anak yang sekripsinya emang butuh formalin buat mengawetkan sampel, ato mahasiswa kedokteran buat belajar anatomi. formalin juga dipake sebagai desinfektan, biasanya sih buat ruangan yang harus bener-bener steril. tapi kalo dipake buat mengawetkan makanan?
Terkutuklah mereka yang jualan makanan dengan bahan mengandung formalin. lha wong kalo dipakai dalam jangka lama bisa mengendap di tubuh, terutama organ hepar (hati). apa ya mereka itu mikir efek jangka panjangnya? apa mereka mau nanggung biaya pengobatan orang-orang yang hatinya mengalami kerusakan gara2 konsumsi formalin yang dicampurkan dalam makanan? yah ujung-ujungnya yang repot pemerintah sendiri.
Aku nggumun ma pemerintah. kok ribut2nya baru sekarang? Pak, Buk yang di Depkes dan BPOM, kemaren2 kemana aja? ama emang negara ini dikutuk sebagai negara "telat sadar" ya? eh ga juga ding, kalo masalah duit pada bergegas-gegas biar dapet jatah. ngomong-ngomong soal duit jangan-jangan bapak-bapak dan ibu-ibu di Depkes dan BPOM itu telat bertindak gara-gara..........
Ah embuh! lemah teles, ben Gusti Allah sing mbales. aku mau mbalik ke kos dulu, mumpung mood garap sekripsi muncul.

1 comment:

Nisa said...

Weleh... lagi stress skripsi ya... ya suu.. moga2 cepet kelar dah, dan sidangnya lancar.. :D

anyway... saya juga kaget pas liat tahu tempe dll pake formalin. huekk.. kata penjualnya udah pake formalin selama 7 tahun!! Gila! Berarti saya telah mengkonsumsi makanan berformalin 7 tahun jga... bahkan lebih!!!