1.17.2006

Mbah Kung ( part II )

sudah baca yang part I? aku cuman mo ngingetin kalo lanjutan cerita sebelumnya. dan ini lanjutan ngerasani Alm. Mbahku
Pernah kejadian Mbah Kung hilang selama 3 hari. dan parahnya anak-anaknya baru nyadar + panik kalo Mbah Kung Hilang pada hari ke 3. lah anak-anak dari Mbah Mangkuyudan ( istri pertama, ibu dari Bapakku ) mikir kalo bapakknya ada di rumah mbah Mini ( Istri kedua) begitu pula sebaliknya. itu pun ndak sengaja waktu Bapakku mampir ke sate Palur ( salah satu putra Mbah Mini ). trus pas disana kok ya ndilalah secara hampir bareng sama-sama bertanya "bapak kados pundi?", artinya bagaimana keadaan bapak ( Mbah Kung). wes..sudah bisa membayangkan suasana saat itu? kalo belom bisa ya tak tulisnya. bapak dan Oom -ku kok ya hampir secara bersama- sama berkata "Lho....". waa wes kalo katanya Bulikku semua yang disana pada pucet. trus pada menghubungi anak-anak Mbahkung yang lain. wes trus diadakan Rapat di Palur.
eh let setengah jam tiba-tiba kok dikejutkan oleh "Muull ( nama Oomku yang memiliki sate Palur), sate buntelmu isih? aku bakarno yoo, mricone sithik wae" setelah melihat sekitar , Mbahku kok terus nerkata "Loh iki kok do nglumpuk nang kene ono opo to? aku kok ra di jak?". suara itu milik Mbah Kakungku.
semua Anak-anaknya yang sudah setengah panik dan sebagian sudah mbrebes mili itu secara berebutan memeluk dan bersalaman dengan Mbah Kung. Mbah Kung sepertinya masih belom sadar. (menurut cerita Pak Dhe-ku/ kakaknya Bapakku) dengan nada yang suantaaii banget berkata "Lho? Bakdone sih adoh kok wes podo rebutan salaman kie karepmu piye to cah? opo do meh ngunggahke kaji aku bareng karo ibuk-ibukmu?(Loh lebaran masih lama kok pada ngajak salaman? apa pada mau diskusi buat menaikkan haji aku dan ibu-ibumu?)"
setelah dijelaskan duduk perkara kenapa anak-anaknya pada berkumpul, Mbah Kung mulai paham dan akhirnya bercerita,
ngene lho cah, aku wingi kuwi nang mBatu ( sebuah daerah di selatan Wonogiri Jawa Tengah. lokasi tepatnya tanya Kang Andres ajah). Perlune yo niliki sedulur-sedulur nang Kono karo niliki kebon + wedhus-wedhus tinggalane mbahmu biyen. wong jare sing jogo banyune rodo angel. dadi tandurane podo garing. aku yo nyekar nang kuburane bapak ibukku. Terus aku yo kangen karo Pecel nang Nggiriwoyo. Aku wingi sak durunge mangkat nang terminal Wes meling si Min kok

soal berkunjung ke saoudara dan kenalan ini Mbah Kung punya alasan tersendiri. aku pernah dinasehati beliau, dan beberapa tahun kemudian diberikan Nasehat Yang sama oleh Pak Dhe-ku yang kok ndilalah suka jalan-jalan dengan Vespa putihnya, bahwa "Dam, silaturahmi iku ndawakno umur lan Njembarno Rejeki. dadi ojo pisan-pisan kowe medhotno silaturahmi". well aku sampai sekarang sik rodo gak paham maksudnya. tapi kalo dibuktikan akhirnya setahun setelah peristiwa Menghilang Mbah Kung sekalian akhirnya berangkat Haji.
woo iya, aku lupa menjelaskan. kenapa kok pas bulan Dzulhijah selalu inget Mbah Kung. yang pertama karena Idul Adha selalu identik dengan bakar-bakar. Dan sampai saat ini, bumbu Sate paling Syib Itu milik Mbahku.kalo sekarang kangen ya paling maen ke Palur, tempat Oom Mul. karena Es Teh dan Bumbu di Sate Palur Solo itu rada mirip tapi masih ada "something missingnya" tangan yang mengolah mungkin sudah beda. ini terbukti bila melakukan proses formulasi suatu obat dengan skala laboratorium ( ukuran Kilogram ) maka akan sedikit merubah komposisi formula obat itu pada skala industri (ururane wes Ton), dan bila sebuah pabrik melakukan penggantian mesin, maka proses merubah komposisi formula obat itu juga akan terjadi. sori tak campur ambe masyalah sekolahku sithiik. untuk mengetahui alasan lebih jelasnya tanya Nur Aini atau Aleen yang barusan dapet kuliah tentang formulasi obat. alu wes luualii jee
alasan bercerita yang kedua, kalo bulan Dzulhijah dikenal sebagai bulan Haji. inget haji ya inget tentang peristiwa Mbahku hilang itu.
dan mungkin alasan terakhir, aku & bapak ibukku kok kalo diitung itung ternyata udah luamaa banget nggak nyekar ke makam beliau.padahal melalui perantara beliau aku bisa ada. dan kadang secara sadar atau tidak ada sebagian dari beliau yang ikut melekat di diri kita. bisa ciri fisik ( berkacamata ini merupakan salah satu waisan beliau bagi setiap cucu-cucunya) ataupun dalam bertindak/ bersikap ( lah lek iki sepertinya ga ada yang nyantol padaku )

aku sadar, kadang aku nggak sempat mengingat tentang sesuatu, seseorang atau apapun itu. meskipun sedetikpun gak ingin melupakan. aku kadang cuma nggak sempat mengingat.moga-moga si Naufal gak seperti aku....

3 comments:

dewi said...

huehehehe..ternyata faktor genetik tetep nurun..
trus..trus.. soal ingat mengingat kuwi.. maklum kok, kang.. yang penting khan slalu terkenang di hati..ga inget itu bukan dosa, kok!
hiehiehie

Susan said...

aduh ada lucu dan sedihnya deh cerita mu...tapi pengen banget jadinya makan sate buatan mbah kung mu...wah dipikir2 juga udah tahunan gue ngga ngerasain sate..hiks hiks.

Rho Mayda said...

Jadi inget... dah lama ngga ziarah ke embah-embah. Pengin ah