2.03.2006

orang-orang yang nasionalis itu...

aku masih bingung gimana harus memulainya. Yang jelas, ini gara2 pas pulang kemaren liat banyaknya orang-orang yang pada dafter CPNS. orang-orang yang rela buat antri buat dapet formulir serta informasi tambahan yang lain.

lah terus hubungane ambe judul opo?
Yah kalo menurut pemikiranku yang lugu ( sumpah iki mikir loh ya! gak Ngomyang ), yang namanya Pegawai Negeri itu kan bertugas buat melayani masyarakat luas. rela mengorbankan waktunya buat mengurusi hal-hal yang mungkin gak menarik ( such as teaching people like me, bikinin aku KTP dll ).
yah mungkin mereka memang orang-orang "pilihan". dengan motivasi yang tulus buat mengabdi pada nusa dan bangsa. orang-orang dengan Nasionalisme yang tinggi. Padahl kata Pak Lik Bennedict Anderson, "Nasionalisme itu adalah..." ( itu ada di buku Imagined Communities, yang sampai saat belom terselesaikan .

semoga saja mereka yang ndaftar niatnya bener-bener tulus. nggak sekedar dateng absen trus minggat ngobyek. sambil menerima gaji. Lah yen seperti itu kie jelas-jelas nyebahi ! Ndladuk Pool !

6 comments:

dewi said...

kekeke, hare gene nyari orang yang nasionalis? duhhhh
lagian, untuk jadi pegawe negri perlu nasionalis? bah, kmaren aku liat bapak2 pemda jalan2 di mall pake seragamnya. settt.. itu hari kerja dan baru jam 11 siang, kang!
lebih penting mana masa depan bangsa atao masa tua kita? xixixix

poetry said...

wah, sama dengan pikiranku.
semoga saja generasi PNS2 yang baru tidak memiliki pola yang sama dengan angkatan lama.
(Tapi masalahnya, aku juga pernah nemu PNS angkatan baru yang suah terkontaminasi saat aku mau urus pasport ) :(

linda said...

yg pasti sih mas tujuan utamanya daftar CPNS biar dapet pensiunan dan gak khawatir kena PHK. selebihnya terserah anda ;)

bintangjatuh said...

bang sampekno nang ebesmu, sik dadi ketua *tiiiiiiiit* nang solo tho?

Susan said...

loh lung, di surabaya udah buka toh lamarannya? maksudnya pendaftarannya?

thestoopid said...

wah...
bapak ibuku PNS kabeh lung!

tapi motivasine mung "hari tua"...
dudu pengabdian negara....

(iseng banget 'mengabdi pada negara', wong negorone wae ora karuan ngene...