8.05.2006

sebuah percakapan dini hari di stasiun purwosari

hari rabu dinihari kemaren aku balik lagi ke Surabaya. sebenernya, ada rencana balik rabu pagi ( tapi masih harus nganter jemput naufal..) trus mundur ke rabu sore, tapi ternyata ketinggalan kereta.... akhirnya aku memutuskan untuk naik kereta gaya baru malam selatan.
aku jalan kaki dari rumah (dari rumah ke stasiun ga sampe 500 M ), mampir dulu di wedangan Mas Yunus buat pesen eh tes krampul. ngobrol bentar ma orang2 di sana, sambil pamitan. trus melanjutkan perjalanan ke Stasiun Purwosari.
sampai di stasiun jam 22.50. jadwal keberangkatannya jam 23.21 WIB ( tapi ternyata keretanya baru berangkat jam 01.30 WIB). smpet ditelpon ama mbak baruku mengobrol soal hal2 yang ga terlalu penting seh.. tapi cukup menghibur ( ah perasaan justru hal2 yang ga pentinglah yg bisa bikin kita terhibur. bener gak adek ipar? )
setelah selesai ditelpun, aku tolah-toleh, soalnya kok loketnya ga buka-buka. yah setelah menghabiskan satu batang Djarum 76 datanglah seorang bapak.. hmm asiik ada temen nunggu kereta.
kami ngobrol ngalor ngidul, mbahas tentang susahnya nyari duit saat ini, trus tentang brazil yang nggak masuk pinal piala dunia, dan mbahas tsunami yg terjadi di Pangandaran kemaren. aku terus terang sampe saat ini masih nggumun dengan statemen beliau :
Yah aslinya bencana ini memang sudah direncanakan sama Gusti Allah. Bagi korban tak berdosa yang meninggal, itu merupakan jalan mereka menuju surga. trus buat orang-orang yang berdosa seperti para koruptor dan lain lain, bencana kemaren merupakan peringatan agar mereka mau bertobat. mumpung masih ada kesempatan
sampai saat ini aku masih mikir.. bener ga seh pemikiran seperti itu?

9 comments:

susan said...

lung...met wiken yaaaaaaa.....wah enak nya bisa ngobrol ngalur ngidul sambil ngeteh hihih olahraga dikit ya jalan 500 m....

hmmm opini org sih masing2 ya...

muahhhh

unwinged said...

wah setuju. Emang gitu kayaknya.
Aku juga yakin kalo mereka yang tidak bersalah ( walau nggak mungkin nggak ada yang nggak bersalah ) itu masuk surga. Ya semoga saja keyakinan sama prakteknya nggak bertentangan. Kasian aja.

KEn said...

Only God knows why :D

Sisca said...

Mas Balung, kita asumsikan saja perkiraan itu benar..sehingga memberi mereka yg bermasalah ruang gerak untuk melakukan pembenaran :)

jenengku denny said...

wah aku yo bingung lung nek mbahas masalah sing abot koyo ngono :) ... utek ke ra kuat lung :)

foens said...

..... tolah toleh .....

~fitri~ said...

bukan soal benar atau salah, karena pemikiran orang kan sangat tergantung pada persepsi dan keyakinannya dalam hidup. jadi, saat ada orang yang memberikan statement tertentu, ya itulah cerminan keyakinan dan persepsinya. tidak mutlak benar, tapi juga nggak mesti salah.

ngambil yang positif dan tidak menelannya bulat-bulat, adalah tindakan sing lumayan wise untuk dilakukan.

.n.a.n.a.t.e.r.b.a.n.g. said...

...mari kita tanya pada rumput yang bergoyang...
dududu... duduududu...
*sing Ebiet G. Ade's Song*


=P

sefawkes said...

ojo nggumun wae tho lung...maybe right maybe wrong..njuku apike wae :D biarkan Bapak itu dengan pikirannya...tolah toleh lho lokete kok nggak buka buka?! wis jam 6 woiii :p