2.11.2006

simple kind of life

Tadi pas late lunch di temapat Ibu "under-viaduct" aku ga sengaja ketemu dengan "Man". yah akhirnya ngobrol sambil makan aku dengannya. Man adalah (maaf) orang yang memiliki kecerdasan dibawah rata-rata orang normal. Hidup sebatang kara dan bekerja serabutan sesuai dengan kemampuannya. kadang-kadang anak-anak kecil sering menjadikannya bahan ejekan. Kadang orang-orang dewasa menyuruhnya untuk membersihkan rumah atau membelikan rokok untuk kemudian memberinya sedikit uang lelah. Salah satu hal yang menarik dari Man adalah, dia sangat polos serta jujur. baru tadi siang itulah aku bener-bener ngobrol ma dia, karena sebelumnya aku hanya sekedar menyapa.

gawe opo mbujuk lek nang akherat malah ditakoki macem-macem Saat aku bertanya kenapa kok dia gak mau berbohong, dengan tatapan mata yang polos dia memandangku lalu jawab "mas, lek mbujuki wong kie gak onok gunane. nambah-nambahi dosa. gawe opo mbujuk lek nang akherat malah ditakoki macem-macem. ". (berbohong ke orang lain itu gak berguna. malah menambah dosa. buat apa bohong kalau nanti di akhirat malah ditanya macem-macem ). aku diem, merenung sejenak sambil berusaha mengeluarkan slilit empal yang nyelip di gigiku dengan lidah.
trus aku nanya lagi, gimana kalo dia yang dibohongin ma orang lain? apa gak sakit hati? dia jawab "yo ben jarno wae, cik sing mbujuki aku tanggung jawab dewe wae ambe sing kuwoso. Mas lek awake dewe ga duwe niat elek, gak bakalan di bujuki wong liyo" ( ya biarkan saja, biar yang menipuku bertanggung jawab sendiri dengan yang maha kuasa. Kalau kita tidak berniat buruk, nggak mungkin ditipu orang lain ). slilit empal itu masih nyangkut, aku masih berusaha mengeluarkannya dengan usaha yang lebih keras.
Terus nanti kalo emasnya sudah banyak saya jual lagi. nah uang hasil jualan emasnya kubelikan tanah buat makam dan kain kafan.aku melanjutkan pertanyaan iseng, buat apa duit yang dia kumpulkan dari orang-orang yang memberinya. Man menjawab, "ya duitnya saya kumpulkan untuk membeli emas. Terus nanti kalo emasnya sudah banyak saya jual lagi. nah uang hasil jualan emasnya kubelikan tanah buat makam dan kain kafan. Biar nanti kalau aku mati sudah ada persiapan, nggak ngerepotin orang lain. kalo duitnya lebih, kan bisa disumbangkan ke masjid atau anak yatim. kan orang hidup tujuannya mencari bekal sebelum mati to mas". Slilit empal tambah nyangkut, aku keselek.
Si Man kemudian ngomong "mas, kalo sliliten mbok pake tusuk gigi aja. lebih praktis. " kemudian dia membayar dan menghilang begitu saja.

Aku balik ke kos sambil mikir. Kok bisa ya Man mikir seperti itu? Beli tanah makam dan kain kafan. Aku juga heran ma orang- orang yang dengan tega sikut sana-sikut sini, menipu, mencuri merampok, membunuh, jual diri, agar bisa mendapatkan uang. beli barang-barang yang nggak berguna untuk kemudian dipajang di rumahnya atau ditenteng kesana kemari. membayar perempuan/ lelaki untuk sekedar membuang hajat dibelakang pasanngan mereka.
aku sampai saat ini masih heran dengan orang-orang yang "plain thinking, high living". mengejar status demi gengsi, lebih bangga memamerkan properti yang dia miliki, sedangkan dapet duit darimana masih perlu dipertanyakan, sementara beberapa meter dari rumahnya masih banyak tetangganya yang ga bisa sekolah.

aku ga mungkin bisa mengubah dunia, tapi aku masih mungkin untuk mengubah diriku sendiri.... InsyaAllah....

12 comments:

Susan said...

gue juga jadi ikut mikir, wah si man itu bener bener, gue kagum deh, hidup emang sementara jadi semua ini kayaknya ngga real, kan nanti ada hidup yg sebenarnya dan kekal pula.

Andres...Itu Namaku said...

horee........
sekian lama aku jadi temene balung, baru kali ini balung bilang "INSYA ALLAH"
wes insyaf koen lung?? :D

b. gundul S. Farm said...

~susan : aku aja ya masih judeg kok bisa-bisanya dia miir sesimpel itu.
~kang andres : Insyap? lak ga oleh nonton jenna jameson dong....

foens said...

..... hah ???? ........

devie said...

kucek2 mata? HAH??????????

``` said...

waah...ia yah..kdg kita lbh t'tarik sm org2 yg punya keahlian khusus...dibandingin sm org yg biasa aja tp...beuh...salut d..jrg ada org sperti mas Man itu...
Salam buat Mas Man itu ya Mas Bal..^^

goz said...

yo wis selamat berpikir dengan alat berpikir yang seadanya, utekmu tak golek'i sik tapi, jarene kentir nang kali cedak galaxi hahaha..

desigNani said...

Bertobat lah....
khikikiki...
tawa setan....

Sisca said...

Insaflah...!!bahwa mas juga butuh tusuk gigi..*beli dunk,murah ini*

Rho Mayda said...

Kalo 'ngga sengaja' ketemu Man lagi, nitip salam yaa :)

~fitri~ said...

lung, salam kenal for Man yo! semoga sifat2nya dapat ditularkan ke daku... eh iyo, "The Answer" sudah dikirimkan. Monggo ;)

dahlia said...

sudah...sudah..jangan tlalu banyak dipikirin ama terbengong bengong...

nanti pada botak smua lage..