3.09.2006

Tumbak Cucukan

Just The two of us
It's a jazzy day. bangun tidur masih bengong di depan PC. asline mikir, ya apa bikin lay out dengan kombinasi ijo dan abu-abu. sambil ngopi ngopi , menikmati Djarum 76, pas Billy Withers mengalunkan "Just The Two Of us" tiba-tiba HP ku bunyi, Ah rupanya "My Goddess" sudah bangun, trus dia ngomong
Udah bangun kang? Udah sholat subuh? aku kangen negh. pengen di*****. Have A great day!
ah mendengar suaranya pagi ini bikin aku berpikir "Ah indahnya pagi ini". mendengar suaranya serasa bikin . ah seharusnya aku mengikuti saran foens, benerin motor ,budhal kesana trus njut
lalu ngobrolnya dilanjut. dia bercerita tentang sejawat kantornya yang menyebarkan fitnah di belakangnya. ah another backstabbers. ah orang-orang yang gak "Gentle". orang-orang dengan cangkem yang ember !

talking loud
mengrasani soal orang bercangkem ember, yang dalam istilah jawanya "tumbak cucukan", aku punya satu contoh. asline seh udah ga tak anggep teman, gandeng aku banyak berhutang budi padanya maka ya aku anggep temen ajah. meskipun nomernya sudah aku hapus dari HP (aib yoh !!! dan sudah tidak penting seh.).
setiap kali bertemu mesti menceritakan kebusukan orang lain. selalu menjelekkan orang lain dan menganggap dirinya paling hebat. meskipun pada kenyataannya "Wallahu'alam". memang sih kadang menngosyib itu menyenangkan, tapi kalo tiap kali ketemu dia mesti bergosyib apa ya tidak sebah, sebel ,seneb dan eneg?
pernah satu kali aku lagi deket dengan si A. begitu tahu, Dia bilang kepadaku
Lung, ati ati, si A tuh orangnya begini, begitu bla.. bla.. bla... dia tuh sukanya gini, gitu..
saat aku lagi deket dengan si B. begitu tahu, Dia bilang kepadaku
Lung, ati ati, si B tuh orangnya bejat, suka mabok, suka mempermainkan cowok, begitu bla.. bla.. bla... dia tuh sukanya gini, gitu..
Lah so lho gitu what !!!! Hm... mungkin maksudnya baik, nggak pengen aku kecewa ato apa.
Tapi, kalo tiap kali aku deket samaa seseorang dia terus menceritakan Aib orang itu, apakah itu wajar? Mungkin dengan menceritakan Aib orang lain, dia mengganggap bahwa dialah yang paling alim, bersih, hebat dan paling tidak berdosa. dan mungkin dengan menceritakan Aib orang lain dia merasa dapat menyakiti orang itu. memang kadang kata2 lebih menusuk hati daripada kekerasan secara fisik.
atau mungkin dengan memceritakan aib orang lain, dia merasa menjagaku. Hmmm, kalo menjagaku, seharusnya dia membiarkanku mengetahui sendiri keadaan sebenernya. dari kasus A dan B, akhirnya aku tahu kalo kenyataannya beda. si A dan Si B tidak seburuk yang temanku katakan. bukankah dalam berteman itu dilandasi oleh rasa Ikhlas, bisa menerima teman kita itu apa adanya? seburuk apapun dia? sapa tahu dengan berteman, dia bisa berubah menjadi lebih baik. ah asline kalo ketemu lagi ma temenku itu pengen tak pisuhi saja, atau , tapi kata Mas Isa
jangan mengumpat orang lain di blog. itu nggak sopan !

Aku heran, seandainya temenku itu nggak suka si A dan si B, seharusnya dia ngomong langsung ke orangnya. ga usah diceritakan ke orang lain. Sebab, Aib orang lain bukanlah hal yang pantas untuk digunjingkan, tetapi seharusnya bisa menjadi media belajar dari orang itu dan orang lain, agar tidak diulang di masa depan. daripada dirasani di belakan orang lain, mbok mending di posting di blog ( AKU LEBIH MENGHARGAI CARA INI ). siapa tahu yang dia rasani itu baca, dan bisa berkontemplasi, memperbaiki dirinya. itung-itung beramal dan memberikan pelajaran pada pembaca yang lain. bukankah orang hidup itu harus saling mengingatkan tentang hal baik dan hal buruk? buat temenku yang sekarang aku rasani, aku tahu kamu pasti baca. jadi aku minta maaf kalo kamu sekarang jadi obyek penderita di postingan ini. aku cuma mengingatkan ajah. jangan gunakan cangkemu untuk hal-hal yang tidak bermanfaat.
-sepertinya saya nggak sekedar kesambet lagi, tapi rada kesurupan. *dedicated to My Goddess, sing sabar yoh. Gusti Allah ora sare.*-

apa bila dalam penyampaian tulisan ini kurang berkenan saya mohon maaf. karena saya masih belajar menulis.
anybody have the same experience? ato malah jadi obyek rasan-rasan? atau sering mengrasani orang lain? ada yang punya solusi atao solasi untuk orang-orang yang tumbak cucukan? plis, berikan komentar yah..ayo bagi pengalamannya. kan hidup itu proses belajar agar kita bisa menjadi orang yang lebih baik.

8 comments:

dahlia said...

hampir ajah pikiran ngeres gw jalan...
ternyat itu toh..

MNX said...

*ketawa geli*

Baru sekarang gw nemuin orang, gak mo pulang dari warnet lantaran lom ada orang yang kasih comment tulisannya, huehehehe...

yo wis, tak ke'i comment:
hmm..orang itu yang pernah kamu critain ke aku yah? Emang sih yang namanya ghibah/gosip apalagi fitnah mang gaswat coz sama aja makan bangkai sodaranya sendiri..Tapi ada pengecualian, kaya 'ilaj -- itu untuk menyelesaikan masalah n mendamaikan dua orang atau lebih yang berselisih -- membicarakan orang di"perbolehkan".

orang2 "tumbak cucukan", diapain yah? cuekin aja lung, tapi terus diingetin kalo itu gak baik!!
Dia sayang ma kamu kali lung..Jadi saking sayangnya, sampe ngelarang2 ngono. Kalo yang sayang THE GODDES siy gpp -- berarti kamu normal, hehehe...Tapi kalo yang sayang berlebihan itu makhluk sejenismu, hiiiii...

HUAHAHAHA...BALUNG KE 'SAMBET' TENAN KIY..

*tertawa penuh kemenangan*

Nisa said...

pengen di*****? what exactly *****? peluk? heuheuheuehue... salah gak yah. :D

beuh... saya bahkan 2 hai lalu mempost aib seseorang yang lagi saia kesalin. Nyindir nih? Heuhueheuhe.. tapi saya sama sekali gak menyebutkan nama. Berarti kasusnya beda banget gak yah.

have a great day too! Moga2 ama Goddess-nya makin lancar.

Btw, those emoticons are likeable!! xD

Apriliana said...

sama ma nisa
pengen di***** = dipeluk yo?

Rho Mayda said...

senada sama nisa dan apriliana
di***** = dipeluk?
;p
(ini termasuk ngrasani nggak ya?)

gita said...

tumbak cucukan? hmm kata2 yg lama tdk digunakan sedari kecil

~fitri~ said...

orang memang karakter-e macem2 ya. bahkan soal pengertian mereka sendiri terhadap tingkah laku mereka. rasanya setiap orang punya lingkungan dimana dalam salah satunya ada temen yang ndremimil kayak koncomu kuwi lung. nggak usah adoh2, aku yo nduwe konco koyo ngono. jebule dia itu menganggap sikap-e kuwi sebagai bentuk kasih sayang atau perhatian karo awake dhewe. salahnya adalah, banyak orang2 yang "mengatrol" sikap koyo ngene. malah dibumboni, malah ngompori. dadine yo seru.

aku pribadi memilih nggo cuek wae nek ono konco ngomongi eh si anu gitu lho fit, bla bla bla. ora tak tanggep tapi juga nggak tak kasari. orang kayak gini kalo dikasari malah kesenengen Lung. jadi paling baik ya tetep jaga pertemanan, tapi sekaligus ngasih tahu ke orangnya, "OJO NGONO NEK NGOMONGKE WONG. ORA ELOK. ONO MASALAH OPO THO KOWE KOK NGELEK2I KAE TERUS? WHAT HAPPENED AYE NAON KEPRIWEK?"

Hehehe. Btw, jurus iki buatku cukup ampuh Lung. Minimal buat kita nggak marakke stress. Karena, harus diakui, jebule UAKEH tenan uwong di donya ini yang bercangkem ember. Sumprit, UAKEH TENAN. Aku sampai terpesona karenanya.... hahahaha. What a wonderful world! :)

theeaz said...

aq ya pnh sampe dibikin sama2 salah paham ma se2org, gara2 ada org yg sok ember bgt,sok tau sstu yg sbnrnya mrk ga tau scr pasti, huh !! sampe ga tegur sapa 1,5 bulan,bayangno lung !! ketauannya pas my dear friend itu kirim imel minta maaf,dan jelasin sstu yg bikin aq sampe meh nangis, ternyata dia dengerin omongan org krg ajar itu, tp sampe skrg aq ga tau sopo orgnya, coz dia jg bilang udah ga usah diomongin lg, yg penting qta dah "mesra" lagi ;p
tp mnrtku org sok ember gitu perlu dionek2ke' sampe qta puas !!