4.23.2006

Are you mad at me?

judulnya diganti atas petunjuk dari mbak nana
Kemaren siang iseng2 maen ke AJBS di daerah Ngagel. Liat ada perkakas baru apa enggak disana. Dan sempet ngiler2 gara2 liat safety shoes yang berbahan suede warna coklat (kapaaan bisa beli yah). Sekalian mau beli tang, untuk mengganti tangku yang hilang gara2 buat menyawat mobil dahulu (cerita komplit ada disini).
Cuma gara2 terciprat genangan air oleh sebuah mobil dengan pengemudi ugal-ugalan aku jadi ngamuk. dan kehilangan sebuah tang. yah sebenernya lebih asik dilempar dengan kunci palang, lebih nyaman pada saat melemparkannya. Hmm..... kalo mengingat gimana bisa melemparkan tang, aku jadi ngakak sendiri. Bener-bener tindakan bodoh dan tidak bertanggung jawab. Jujur aja, kadang aku lepas kontrol kalo sedang marah.
Kadang muncul tindakan yang ngawur pada saat marah. dan kadang menyebabkan aku mengambil keputusan yang salah karena berdasarkan oleh emosi, dan bukan oleh logika. Pada akhirnya membuat aku menyesal.
Ada kejadian, seseorang marah kepadaku, dan aku tidak tahu apa penyebabnya. pada awalnya dia keliatan sebagai sosok yang kewl, dan penuh dengan pengetahuan agama.Tapi pada suatu saat dia marah, Aku dihujani dengan tuduhan tanpa dasar, dicecar dengan pertanyaan-pertanyaan yang membingungkan serta dia ngotot kalo dia paling benar. Aku menjawab serta menjelaskan sejujur-jujurnya, tapi sepertinya dia tetep ga percaya. Mungkin karena kemarahannya dia sampai mengeluarkan statemen :
Pokoknya kita ga usah berhubungan lagi. kita tetep berteman, tapi hanya sebatas teman yang saling mendoakan
LHO!!! kok geetu? yah pada akhirnya, aku dah ga berhubungan lagi ma dia. yg jelas aku dah minta maaf (sing waras ngalah), dan berdoa moga moga dia baik-baik saja. (sori, buaknnya aku menjauhimu, tapi kalo tetep seperti itu, kelakuanmu yang menjauhkanmu dengen temen-temenmu)
Untunglah pada saat itu aku sudah bisa berfikir jernih. Nggak langsung nyolot. Mungkin kalo aku ikutan marah-marah ke dia masalah bakalan lebih rumit bin ruwet serta mbulet, mungkin aku akan Nyepam blognya dengan komentar2 yang menjengkelkan, ato menyebarkan berita2 yang negatif tentang dia ke temen-temenku. Tapi, Alhamdulillah aku gak melakukan perbuatan konyol seperti itu. coz i think enough is enough.
sempet juga ada kejadian dengan seorang teman yang lain. dia marah kepadaku. menjelaskan duduk perkaranya. menjelaskan kenapa dia marah. wong tujuannya dia mengingatkan kalo aku memiliki bebrapa kesalahan. Jujur saja, aku sempet shock namun aku bisa menerima penjelasannya, dan menyadari kesalahanku (promise not to repeat it again). Dan setelah dia selesai memarahi aku, ya sudah. masalah clear. kita bisa nyangkruk ngopi bareng lagi sampai sekarang (Kapan Insidentil lagi ibuk-ibuk???).
jadi bagaimanakah kamu kalo sedang marah??? Iyaaa.. aku nanya ke kamu.

15 comments:

foens said...

Ternyata ......... begitu to ????
Nasib kita agak mirip lung .........
cuman mungkin aku kakehan cuek dan ngga mikir sing abot-2 ... so easy guing wae lah ....... buat apa ngaboti sesuatu sing ra gelem diaboti,ya kan ???

Terkadang,sbg manusia kita ngga tahu saat-2 hati kita sedang tertutup, sedang sakit atau sedang perlu opname, tapi itulah arti orang lain, arti sahabat maupun teman yg saling mengingatkan. Jika saja sudah diingatkan tp masih mokong juga, kayaknya diapa-apain jg percuma kok lung. Relasinya ialah Aku yakin dia bakalan kesulitan instropeksi diri dgn 'sebenernya', atau.... bisa tahu kesalahan dan kekurangan tapi ngga mau tahu untuk memperbaiki dirinya sendiri. Buktinya ialah perbuatan itu yg selalu bisa berulang. Sekedar sampai diotak tanpa solusi nyata shg membubuhkan banyak pendapat &alasan spt butuh waktu, dsb.
Bisa apa sih otak tanpa 'hati' ???


Manisnya lidah dan kata terkadang menyesatkan jika tak sebanding dengan manisnya hati dan tindakan. Keep 'n trying !!!!

dewi said...

"kebenaran adalah yang kita percaya"

katanya seh begitu.. nah lo?! bingung khan? klo kita tak mau mendengar masukan dari orang laen, sapa yang akan ingetin kita klo misal kita bikin salah ntar?

*lirik komen diatas*

baeknya seh emang gitu,memulai segalanya dari diri sendiri. ga usah dulu nyalahin orang laen, mencari pembelaan, dan nyebar2 berita ga jelas. orang laen itu ga bodoh kok, tanpa kita susah payah pengaruhi ornag laen, mereka juga akan tau..mana yang salah mana yang bener.

jaid ini komenku kiy opo yho? aku kok bingung dewe iks..

Susan said...

oooh nanya ke aku toh? hehehe apa ya, kalo marah, aku sih kadang diem and walk away sampe cool down, kadang sangking marah dan jengkel bisa nangis, dan kadang juga suka teriak teriak ngotot ama orangnya tapi yah itulah, kalo perempuan cuma gede dimulut doank hehehehe

yup enough is enough!

mimimama said...

untungnya saya nggak sampek mbunuh orang lagi pas marah heheheee tapi berhati2lah kalo saya keliatan sok sabar... hiiiyyy! :D

~ Rembulan Gading ~ said...

aku termasuk orang yg jarang banget marah. lbh banyak ngguya-ngguyune. aku nggak bisa ngeliat temen2 deketku saling marah. dan berusaha keras untuk mendamaikan mereka.

kalo ada perasaan nggak suka atau dongkol, aku selalu ngasitau langsung ke orang itu. buatku, itu bukan sebuah kemarahan, tapi keterusterangan. dan kayaknya lebih fair begitu tinimbang mendem-mendem trus ngempet2, bar kuwi malah meledak. yg penting niatku baik dan jujur. bnyk kok temenku yg nggak bisa nerima keterusteranganku. tapi lama2 mrk ngerti dan bahkan suka dengan itu (terutama setelah mrk ngalamin sendiri 'ditusuk dari belakang' - ini udah nggak fair, sakit hatinya pun dua kali lipat).

Anyway Lung, kita nggak bisa memaksakan orang lain untuk terus jalan beriringan sama kita. Dan bukan kewajiban kita juga untuk membuat semua orang suka atau setuju sama kita. Jadi, bener kata orang-orang tua dulu: Easy Going aja. Kalo ada yg nggak setuju sama kita dan memaksakan apa yg mereka percaya ke kita, ya kita persilakan mereka menapaki jalan yang lain dengan ikhlas.

Yang penting mah hidup ini dinikmati dengan khidmat :D Hehehe.

Happy weekend yo Lung!

Sisca said...

Semenjak pindah benua, jarang marah mas, mungkin krn harga beras masih terjangkau, apa hubungannya..auuuhhh aaaa

nananias said...

aku marah kalo ada yang grammarnya salah hihihi..dan biasanya aku lsg protes dengan komen. ya kayak sekarang ini.

mad iku adjective aka kata sifat so orak nganggo do yo! tapi to be no!

are you mad at me?

sekian :p

poetry said...

Aku tak pernah marah.
Karena akyu...orang yang bayik hati...huehehehe...
*huek..huek...

Bverly said...

kok u tahu aku masih marah Lung??wakakaa

MnX said...

udah sih..orang udah aman terkendali, kamu malah posting ini..

ntar kalo ada pertumpahan darah lagi, aku gak ikutan... *cemberut*

indic said...

kalo marah?hmmm,..nonton2 'mungsuh'e sik..kalo lawanku cewek aku kebanyakan ngalah (ga bisa ndebat sesama cewe, palagi cewe itu makhluk biarpun tau dia salah masih aja keukeuh,jadi nyerah gw)..kalo marah ya langsung aja sih semprot tuh orang...

jadi inget insiden gw adu mulut ama calo karcis di malang plasa pas mo nonton pilem. ih tuh calo gw "pisuh2"in..mana mereka ngancem mau ngeroyok lagi..ih amit2

salut dah kamu bisa 'mendem' emosi..gud gud,..

unwinged said...

kalo marah ke orang dekat, biasanya ngomel.
Terus kalo sama temen, biasanya kusimpan sendiri, dan yang terjadi biasanya.. bum. Mati sesaat. Seperti yang pernah terjadi di blog gw kemarin.

Rho Mayda said...

waaah, lagi marahan. oke, ngikut! kalo aku marah... (baru sadar beberapa hari lalu) ternyata aku bisa jadi sangat sangat cool waktu marah! beneran! hahahahaaa....
aku ngga seneng marah, bikin capek. tapi kalo ada yg bikin marah ya... jangan salahkan daku kalo apapun yang daku lakukan ngga berkenan ^^

ebo said...

Kalau aku marah. Nggak ada yang ngerti kalo aku marah, dikiranya ng-lawak. Sebel...

Deddy said...

Kalo aku marah.... Aku diam, reeavaluasi diri kenapa aku marah? pantaskah marah ? apa yang sebenarnya tak-marahi? pantaskah target kemarahanku tak marahi?

Trus, kalo sudah jelas kenapa marah, trus emang pantas marah, tahu apa yang sebenarnya tak-marahi, trus target kemarahaku tepak, ya aku bakal SANGAT menampakkan kemarahanku (lebih tepat kemurkaanku), tak jauhi
beberapa hari

Trus, kalo emang masih gak enak, ngomomg, kalo sudah reada, ya sudah, fogive and (NOT) forget.

Waspada getu....